-->
you're reading...
Kebutuhan Rumah, Wirausaha

Membuat Deterjen Cair

Deterjen Cair

Cara Membuat Deterjen Cair

Sabun pertama yang diproduksi pada zaman kuno melalui berbagai metode, paling sering dengan lemak mendidih dan abu. Para arkeolog menggali situs di Babel kuno telah menemukan bukti yang menunjukkan bahwa sabun tersebut digunakan sejauh 2800 SM Pada abad kedua Masehi, bangsa Romawi membuat sabun secara teratur, yang mereka mungkin sudah mulai menghasilkan bahkan lebih awal.

Di Eropa, penggunaan sabun menurun selama Abad Pertengahan. Namun, pada abad kelima belas, penggunaan dan pembuatan telah kembali, dan sabun minyak zaitun berbasis diproduksi di Castile, Spanyol, sedang dijual di banyak bagian dunia yang dikenal. Castile sabun, yang masih tersedia saat ini, tetap mempertahankan reputasinya sebagai produk berkualitas tinggi.

Selama periode kolonial dan abad kedelapan belas, orang Amerika membuat sabun sendiri di rumah, di mana sebagian terus menghasilkan sampai pembuatan sabun bergeser jauh dari rumah individu menjadi suatu industri selama 1930-an. Deterjen pertama, atau sabun buatan, diproduksi di Jerman selama Perang Dunia I. Pada tahun 1946, deterjen dibangun pertama kali muncul, yang terdiri dari surfaktan (permukaan-bertindak agen atau sabun) dan pembangun (bahan kimia yang meningkatkan kinerja surfaktan serta rendering proses pencucian lebih efektif dengan cara lain). Mendorong bersama dengan kemakmuran ekonomi dan pengembangan mesin cuci relatif murah setelah Perang Dunia II, penjualan deterjen melonjak; dengan 1953, mereka telah melampaui penjualan sabun di Amerika Serikat.
Bahan Baku

Meskipun orang sering sebut deterjen sebagai “sabun,” itu sebenarnya merupakan kombinasi sintetis yang berfungsi seperti sabun, dengan perbaikan besar tertentu. Sabun membersihkan karena setiap molekul sabun terdiri dari rantai hidrokarbon dan gugus karboksilat (asam lemak) yang melakukan dua fungsi penting. Akhir karboksilat dari molekul sabun adalah hidrofilik, yang berarti bahwa ia tertarik pada air, sedangkan ujung hidrokarbon dari molekul bersifat hidrofobik (ditolak oleh air) dan menarik untuk minyak dan lemak dalam kotoran. Sementara ujung hidrofobik molekul sabun menempel pada kotoran, akhir hidrofilik menempel pada air. Kotoran yang menempel pada akhir karboksilat molekul secara kimia diseret dari pakaian dibersihkan dan ke dalam air cuci. Benar mengagitasi dan membilas pakaian furthers proses pembersihan.

Kesulitan utama dengan menggunakan sabun untuk cuci bersih muncul bila digunakan dalam air-air keras yang kaya akan mineral alam seperti kalsium, magnesium, besi, dan mangan. Ketika bahan kimia ini bereaksi dengan sabun, mereka membentuk dadih tidak larut disebut endapan. Sulit untuk berkumur, endapan meninggalkan deposito terlihat pada pakaian dan membuat kain terasa kaku. Bahkan air yang tidak terlalu keras pada akhirnya akan menghasilkan presipitat selama periode waktu.

Sedangkan hidrokarbon digunakan dalam sabun umumnya berasal dari tanaman atau hewan, yang digunakan dalam deterjen dapat diturunkan dari minyak mentah. Menambahkan asam sulfat ke hidrokarbon diproses menghasilkan molekul mirip dengan asam lemak dalam sabun. Penambahan alkali pada campuran tersebut membuat molekul surfaktan

In the blender method of making powder laundry detergent, the ingredients—surfactant, builders, antiredeposition agents, and perfumes—are simply blended together in a mixer, released onto a conveyor belt, and packaged accordingly. This method is favored by smaller companies.Dalam metode blender untuk membuat bubuk deterjen, bahan-surfaktan, kontraktor, agen antiredeposition, dan parfum-hanya dicampur bersama dalam mixer, dirilis ke ban berjalan, dan dikemas sesuai. Metode ini disukai oleh perusahaan kecil.

yang tidak akan ikatan dengan mineral dalam air keras, sehingga menghindari akumulasi endapan.

Selain surfaktan, deterjen modern yang mengandung bahan lainnya. Di antara yang paling signifikan adalah pembangun, bahan kimia yang melayani beberapa tujuan. Yang paling penting, mereka meningkatkan efisiensi surfaktan. Mereka juga menyerap mineral dalam air keras, yang berarti bahwa mereka menahan mereka dalam larutan, mencegah mereka dari mempercepat keluar. Selanjutnya, pembangun dapat emulsi minyak dan lemak menjadi gelembung-gelembung kecil yang dapat dibersihkan. Beberapa, seperti natrium silikat, menghambat korosi dan membantu memastikan bahwa deterjen tidak akan merusak mesin cuci. Masih pembangun lainnya memberikan kontribusi pada keseimbangan kimia dari air cuci, pastikan bahwa conduces untuk mencuci efektif.

Deterjen modern memiliki beberapa bahan lain termasuk agen antiredeposition, bahan kimia yang membantu mencegah tanah dari menetap kembali pada pakaian dicuci. Agen pemutih fluorescent juga umum. Dengan mengkonversi sinar ultraviolet yang tak terlihat menjadi terlihat warna biru terang, ini membantu untuk mempertahankan kecerahan atau putih. Oksigen pemutih seperti perborate natrium meningkatkan detergensi campuran, terutama dalam produk rendah fosfat-fosfat atau tidak, serta membantu untuk menghapus beberapa jenis noda. Alat bantu pengolahan seperti natrium sulfat juga digunakan untuk mencegah penggumpalan dan untuk membakukan kepadatan produk.

Enzim dan parfum juga ditemukan dalam deterjen komersial. Enzim (sejenis protein) memecah beberapa noda untuk membuat mereka lebih mudah untuk menghapus dan merupakan unsur penting dalam berbagai pra-merendam produk yang digunakan untuk mengobati pakaian yang sangat kotor sebelum pencucian. Parfum atau wewangian menutupi bau kotoran dan setiap bau kimia dari deterjen itu sendiri. Busa agen kontrol juga memiliki peran dalam deterjen-terlalu banyak busa dapat menyebabkan masalah mekanis dengan mesin cuci.
Manufaktur
Proses

Meskipun ada tiga cara untuk pembuatan deterjen kering, hanya dua yang umum digunakan saat ini. Dalam proses blender disukai oleh perusahaan kecil, bahan dicampur dalam tong besar sebelum dikemas. Mesin yang digunakan sangat besar: blender umum menyatakan £ 4.000 (1.816 kilogram) bahan campuran, tetapi blender dapat menampung beban mulai dari 500 sampai 10.000 pound (227 untuk 4.540 kilogram). Dengan standar industri, ini adalah batch kecil yang proses blender ideal. Sementara penyelesaian beberapa mungkin terjadi, deterjen yang dihasilkan berkualitas tinggi dan dapat bersaing dengan deterjen yang dibuat oleh proses lainnya. Metode yang umum digunakan kedua produksi disebut proses aglomerasi. Tidak seperti proses blender, adalah terus menerus, yang membuat pilihan produsen deterjen yang sangat besar. Proses aglomerasi dapat menghasilkan antara 15.000 dan 50.000 pound (6.800 dan 22.700 kilogram) dari deterjen per jam. Dalam metode ketiga, bahan kering dicampur dalam air sebelum dikeringkan dengan udara panas. Meskipun produk yang dihasilkan berkualitas tinggi, biaya bahan bakar dan masalah teknik terkait dengan ventilasi, pemanasan kembali, dan menggunakan kembali udara telah menyebabkan metode ini sedang digantikan oleh aglomerasi.
Blender proses

* 1 Pertama, bahan dimuat ke salah satu dari dua mesin: blender jatuh atau blender pita. Blender jatuh, berbentuk seperti sebuah kotak persegi panjang, dihidupkan dan terguncang dari luar oleh mesin, pada saat blender pita adalah silinder dilengkapi dengan pisau untuk mengikis dan campuran bahan. Setelah bahan-bahan di dalam blender telah dicampur, sebuah pintu di bagian bawah mangkuk dibuka. Dengan blender ini masih gelisah bahan, campuran diperbolehkan untuk berjalan keluar ke ban berjalan atau perangkat penyaluran lainnya. Sabuk kemudian bergerak deterjen ke daerah lain dari pabrik tempat yang dapat dijatuhkan dalam kotak atau karton untuk pengiriman ke pedagang grosir atau distributor.

Proses aglomerasi

* 2 Dalam metode ini, bahan-bahan kering untuk deterjen yang pertama dimasukkan ke dalam mesin besar yang dikenal sebagai agglomerator Shuggi (Shuggi adalah produsen). Di dalam agglomerator, tajam, pisau berputar mencampur bahan untuk konsistensi yang baik, proses menyerupai makanan yang bertekstur dalam food processor.
* 3 Setelah bahan-bahan kering telah dicampur, bahan cair yang disemprotkan pada campuran kering melalui nosel dipasang ke dinding agglomerator itu. Pencampuran berlanjut, menyebabkan reaksi (panas yang memproduksi) eksotermik terjadi. Campuran yang dihasilkan adalah cairan panas kental mirip dengan gelatin yang belum mengeras.
* 4 Selanjutnya, cairan tersebut dibiarkan mengalir keluar dari agglomerator tersebut. Saat meninggalkan mesin, ia mengumpulkan pada sabuk pengeringan mana panas sendiri, paparan udara, dan blower udara panas membuat itu gembur-mudah untuk menghancurkan atau runtuh. Deterjen yang baru dibuat ini kemudian ditumbuk dan didorong melalui ukuran layar yang memastikan bahwa tidak ada benjolan besar produk tidak dicampur pergi ke pasar. Hasil dari proses ini adalah deterjen kering terdiri dari butiran deterjen campuran.

Metode bubur

* 5 Dalam proses ini, bahan tersebut dilarutkan dalam air untuk membuat bubur. Dengan pompa, bubur ditiup melalui nozel di dalam bagian atas wadah berbentuk kerucut seperti panas, udara kering bersamaan dipaksa ke bagian bawah kerucut. Sebagai mengering bubur, “manik” jatuh deterjen kering untuk bagian bawah kerucut, di mana mereka dapat dikumpulkan untuk kemasan.

Deterjen

* 6 Jika deterjen adalah menjadi cair daripada bubuk, itu hanya dicampur kembali-setelah semua bahan dicampur-dengan larutan yang terdiri dari air dan berbagai bahan kimia yang dikenal sebagai pelarut. Para pelarut membantu air dan deterjen campuran bersama-sama lebih lengkap dan merata.

Quality Control

Produsen terus-menerus memantau kualitas deterjen mereka, dan mereka menggunakan metode pengujian yang sama untuk menilai efektivitas produk baru. Dalam satu metode, cahaya bersinar ke sepotong kain yang sudah kotor dan kemudian dicuci dengan deterjen uji. Itu

To make liquid detergent, the dry powder is simply mixed back in with a solution consisting of water and chemicals known as "solubilizers." These chemicals help the water and detergent blend together more evenly.Untuk membuat deterjen cair, bubuk kering hanya dicampur kembali dengan larutan yang terdiri dari air dan bahan kimia yang dikenal sebagai “pelarut”. Bahan kimia ini membantu air dan deterjen campuran bersama-sama lebih merata.

jumlah cahaya yang dipantulkan, dibandingkan dengan jumlah yang dicerminkan oleh sampel dari kain asli, adalah ukuran kebersihan. Tingkat refleksi dari 98 persen dianggap cukup baik dan menunjukkan bahwa deterjen telah dibersihkan dengan benar.

Metode lain melibatkan pembakaran laboratorium dari sejumlah kecil bahan yang telah kotor dan kemudian dicuci. Berat abu, ditambah berat gas dari hasil pembakaran, mengungkapkan berapa banyak kotoran tetap di kain setelah pencucian. Sebuah hasil yang jauh lebih tinggi dari sampel tes yang bersih menunjukkan bahwa sejumlah besar kotoran dipertahankan dalam sampel dicuci. Tentu, tujuannya adalah untuk datang sedekat mungkin dengan berat sampel kontrol sebersih mungkin.
Produk sampingan

Dalam beberapa tahun terakhir, industri deterjen telah dihadapkan pada dua tantangan lingkungan, yang keduanya telah tampaknya telah ditangani dengan sukses. Pencinta lingkungan khawatir bahwa pembangun fosfat ditambahkan dalam jumlah besar senyawa fosfor untuk saluran air bangsa. Bertindak sebagai pupuk, fosfor dapat memacu pertumbuhan ganggang, dan tanaman ini tidak wajar besar ganggang signifikan habis jumlah oksigen terlarut dalam air. Penurunan oksigen bebas dirugikan kehidupan laut lainnya, sehingga mengancam akan mengganggu pola ekologi normal.

Masalah ini, dan tekanan lingkungan dan undang-undang itu diminta pada akhir tahun 1960, dipimpin produsen untuk mengembangkan pembangun efektif yang tidak mengandung fosfat. Hari ini, deterjen dijual di banyak negara yang bebas fosfat. Meskipun penyesuaian ini tidak memerlukan perubahan dalam proses manufaktur, hal itu memerlukan upaya penelitian yang mengambil beberapa bulan untuk merancang alternatif yang memuaskan.

Masalah lingkungan sebelumnya adalah bahwa busa deterjen berlebih muncul di saluran air bangsa. Pada awal 1950-an, ketika rumah menggunakan mesin cuci dan deterjen laundry tumbuh pada tingkat ledakan, ada beberapa contoh dalam jumlah besar busa muncul di sungai dan sungai, meskipun deterjen mungkin tidak satu-satunya penyebab dari berbusa. Selama periode lima tahun, 1951-1956, ditemukan bahwa surfaktan umum, ABS (alkil benzena sulfonat), bahan deterjen yang memberikan kontribusi terhadap berbusa, bertanggung jawab. Struktur kompleks molekul ABS ini tidak terurai dengan cepat cukup untuk menjaga dari berbusa setelah air cuci habis. Penggantian terbukti tidak segera tersedia. Mulai tahun 1956, namun, produsen digantikan ABS dengan LAS (linier Alkylate sulfonat), yang biodegrades cepat, dan sejak saat itu, LAS telah menjadi agen berbusa utama dalam deterjen.

Tags.

About these ads

About BisnisCamp MI Poltek Surabaya

Cara Usaha

Diskusi

Belum ada komentar.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog Stats

  • 684,894 hits

Mohon di baca Ya

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: