-->
you're reading...
Kerajinan Dan Souvenir, Mainan, Wirausaha

Membuat Bumerang

Bumerang

     
 

 

Cara Membuat Bumerang

Bumerang adalah sebuah objek aerodinamis yang dirancang untuk terbang efisien melalui udara ketika dilemparkan dengan tangan. Istilah ini biasanya mengacu pada sebuah objek dibuat untuk mengikuti jalur penerbangan melingkar yang mengembalikan ke pelempar. (Beberapa sumber menjelaskan semua “tongkat melempar” aerodinamis sebagai bumerang, memisahkan mereka menjadi “kembali” dan “nonreturning” kategori.) Desain tradisional berbentuk V, tetapi versi yang lebih baru mungkin memiliki bentuk tidak teratur atau lebih dari dua lengan.

Dua komponen desain memberikan bumerang kemampuan penerbangan melingkar. Salah satunya adalah susunan lengan, dan yang lainnya adalah bentuk airfoil yang memungkinkan senjata ke sayap. Selama penerbangan, bumerang berputar cepat (sekitar 10 putaran per detik). Profil sayap menciptakan efek angkat sama yang membuat pesawat terbang. Selain itu, gerakan berputar menciptakan gyroscopic presesi, yang menarik bumerang ke dalam bentuk lingkaran. Efek yang sama dapat dilihat dengan berputar atas: jika sumbu bagian atas adalah tidak cukup vertikal, bagian atas mainan perjalanan di lingkaran di sekitar sumbu.

Untuk penerbangan yang sukses, bumerang juga harus dibuang dengan benar. Perlu diadakan di dekat akhir satu sayap dengan permukaan (melengkung) atas menghadapi tubuh pelempar itu. Bumerang seharusnya hampir vertikal, dengan pelempar memegang lengan terendah. Tergantung pada kondisi angin dan desain dari bumerang tertentu, bagian atas mungkin cenderung sampai 30 ° ke luar. Setelah menggambar lengan ke belakang, pelempar melemparkan bumerang dengan gerakan tinju, sebanyak pitcher akan melemparkan bola bisbol. Pada saat rilis, pelempar menambahkan snap pergelangan tangan, seolah-olah retak cambuk. Sudut rilis harus antara ° horisontal dan 15 di atas. Jika ada angin apapun, bumerang harus dibuang antara 30 ° dan 90 ° ke kanan angin pada-datang (atau ke kiri untuk pelempar kidal; kanan dan kidal bumerang adalah bayangan cermin satu sama lainnya).

Sebagai bumerang terbang ke depan, ia mulai perlahan berguling (berlawanan untuk hander kanan), akhirnya terbang horizontal dengan sisi datar ke bawah. Ketika kembali ke pelempar, itu ditangkap dengan aman setinggi dada, perangkap itu antara tangan terbuka secara sandwich.

Penyembur rekreasi sekadar menikmati bermain solitaire tangkapan. Mereka yang tertarik dalam kompetisi dapat memilih dari berbagai acara, termasuk presisi (kembali sedekat mungkin ke titik peluncuran) dan daya tahan (membuat tangkapan paling dalam periode lima menit). Rekaman antar-nasional untuk jarak tempuh sebelum kembali ke pelempar adalah 780 ft (238 m), dalam penerbangan yang berlangsung hampir 22 detik. Rekor untuk waktu maksimum tinggi-tinggi (MTA) adalah dua menit, 59,94 detik, catatan MTA tidak resmi, yang disaksikan tetapi tidak dilempar dalam kompetisi sanksi, adalah sangat mengherankan 17 menit, enam detik.
Sejarah

Bumerang dikembangkan sebagai penyempurnaan dari tongkat melemparkan ukiran (kylies) yang digunakan sebagai senjata, terutama untuk berburu. Tertua Kylie ditemukan sampai saat ini adalah salah satu terbentuk dari gading mammoth. Ditemukan di Polandia pada tahun 1987, usianya telah carbondated pada sekitar 20.300 tahun. Ini 2-ft (60-cm), 2-lb (0,9 kg), alat lembut melengkung itu mungkin dilemparkan untuk membunuh rusa. Sebuah replika plastik telah ditemukan untuk perjalanan rata-rata 90 ft (27 m) ketika dilempar, meskipun melemparkannya ke dalam angin kepala meningkatkan jangkauan ke 123 ft rata (38 m).

Kylies digunakan oleh masyarakat prasejarah di semua bagian dunia. Biasanya terbuat dari kayu, mereka berbentuk pisang, baik wajah lengan masing-masing diukir melengkung, permukaan airfoil. Ketika dilempar, mereka melakukan perjalanan sejajar dengan tanah untuk jarak sampai dengan 650 ft (200 m), berputar marah terhadap target mereka. Biasanya 3 ft (0,9 m) panjang dan berat 5-10 lb (2,3-4,6 kg), mereka berburu alat efektif.

Ada beberapa bukti bahwa bumerang dikembangkan pada beberapa kelompok budaya. Sebagai contoh, sebuah objek berbentuk bumerang ditemukan di Jerman itu terbuat dari kayu abu. Karbon-tanggal ke era 2,400-2,800 tahun, diawetkan cukup untuk memungkinkan para arkeolog untuk merekonstruksi seluruh bentuk. Replika telah dilemparkan kidal untuk menghasilkan lintasan bumerang lengkap, namun, profil sayap yang kurang optimal, sehingga sulit untuk membuang berhasil. Bukti menunjukkan bahwa bumerang mungkin juga telah dikembangkan di Mesir dan India.

Di semua wilayah kecuali Australia, pemburu dirancang untuk melemparkan tombak dan busur panah untuk menembak, dan mereka berhenti menggunakan kylies. Orang pribumi Australia, bagaimanapun, terus berburu dengan tongkat melempar. Bereksperimen dengan desain, penduduk bagian timur dan selatan benua yang berkembang bumerang, yang mereka digunakan terutama untuk olahraga. Pada pertemuan suku utama, mereka mengadakan kompetisi berdasarkan kualitas seperti ketepatan pengembalian dan kecepatan dan kualitas penerbangan. Bumerang tidak dilemparkan pada binatang pemangsa, meskipun mereka kadang-kadang dilemparkan sebagai umpan untuk memikat burung ke dalam jaring.

Para bumerang tertua ditemukan di Australia tanggal untuk sekitar 14.000 tahun yang lalu. Asal usul kata tersebut tidak pasti, meskipun mungkin berasal dari teriakan “boom-baris saya-” (“kembali, tongkat”) bahwa penjajah Inggris mendengar Dharuk suku berteriak ketika melemparkan instrumen pada 1788. Metode tradisional untuk membuat boomerang untuk memilih bagian tepat melengkung dari kayu, biasanya dari bagian di mana batang pohon bergabung dengan akar yang besar, membuat sudut 95-110 °. Jika perlu, sudut antara sayap telah disesuaikan dengan memanaskan bumerang atas api dan menekuknya. Profil aerodinamis yang diukir dari kayu dengan kapak, merapikan dengan batu api, dan dipoles dengan pasir. Desain mungkin terukir di permukaan, untuk dekorasi atau untuk meningkatkan karakteristik penerbangan. Kayu itu disegel dengan minyak ikan atau cat.

Bumerang tetap menjadi rasa ingin tahu yang relatif tidak jelas sampai sekitar 1970. Sebuah lokakarya tentang bagaimana membuat dan melemparkan bumerang dipresentasikan oleh Smithsonian Institution di Washington, DC. Ini memicu antusiasme yang besar untuk olahraga, dan Smithsonian mulai mensponsori turnamen tahunan di National Mall. Internasional pertama kejuaraan turnamen diadakan pada tahun 1981.
Bahan Baku

Berbagai macam bahan dapat digunakan untuk membuat bumerang. Kayu tetap salah satu yang paling populer karena menghasilkan hasil yang baik, relatif murah, dan mudah untuk bekerja. Umumnya lebih disukai adalah pesawat kelas Finlandia atau Baltik birch kayu lapis, yang dilaminasi dari lapisan tipis dari kayu. Lembar 0.2-in (5-mm) tebal akan memiliki antara lima sampai 10 lapisan. Untuk melindungi kayu dari kelembaban, biasanya ditutup dengan lapisan poliuretan.

Di antara bahan sintetis yang dapat digunakan untuk bumerang adalah polypropylene, akrilonitril-butadiena-stirena (ABS) plastik, fiberglass, serat karbon, linen-fenolik resin laminasi, dan Kevlar para-aramid serat. Bumerang mainan yang terbuat dari busa urethane atau karton dapat digunakan di dalam ruangan.
Disain

Karena tindakan berputar tepat sangat penting untuk kinerja bumerang, ada beberapa konsep dasar yang harus diikuti selama proses desain. Namun, elemen-elemen dasar meninggalkan banyak ruang untuk kreativitas, dan pembuat bumerang sering bereksperimen dengan bentuk yang inovatif.

Ketika membuat pola baru, perancang menandai sebuah titik di tengah selembar
Sebuah bumerang.

A boomerang.
Sebuah bumerang.
kokoh kertas. Tanda ini panduan pertama menunjukkan pusat gravitasi dari bumerang. Sebagai desainer terus sketsa bumerang, dia harus berhati-hati untuk menyeimbangkan bentuk sekitar pusat titik gravitasi. Pertimbangan penting lainnya adalah bahwa centerlines setiap sayap bumerang harus menunjukkan umumnya menuju pusat gravitasi (yaitu, dalam waktu 10 ° ke arah baik). Jadi set kedua panduan menandai desainer membuat di atas kertas yang tersebut centerlines dari sayap. Dalam keterbatasan yang ditetapkan oleh tanda panduan, perancang kemudian dapat sketsa sebagai desain dasar atau aneh seperti yang diinginkan.

Setelah desain sudah benar-benar ditarik, desainer memotong keluar dari lembar kertas. Dengan menggantung pola berturut-turut dari ujung sayap masing-masing, perancang dapat memverifikasi bahwa pusat gravitasi yang direncanakan telah cukup diawetkan. Ini akan menjadi benar jika tengah dari setiap sayap hang dalam waktu 30 ° dari vertikal.

Desainer serius yang mencari metode yang lebih tepat dapat menggunakan teknik yang lebih canggih, termasuk komputer-dibantu perangkat lunak desain.
Proses Manufaktur

Uraian berikut berfokus pada membuat bumerang kayu lapis berbentuk V. Bahan sintetis yang bekerja dengan cara yang sama, namun beberapa menghasilkan debu atau uap yang berbahaya ketika dipotong atau diampelas. Dalam hal ini, debu masker dan pakaian pelindung sangat penting.
Pembentukan

* 1 lembar kayu lapis diperiksa kerataan. Jika tidak benar-benar datar, itu adalah berorientasi sehingga sisi cekung akan sesuai dengan permukaan atas bumerang. Ini secara signifikan meningkatkan kekuatan bumerang, dan itu menimbulkan ujung sayap sedikit untuk aerodinamika yang lebih baik.
* 2 Pola ini ditempatkan pada kayu lapis sehingga serat kayu berjalan di seberang ujung salah satu lengan bumerang ke ujung lengan lainnya. Garis besar pattem yang ditelusuri pada kayu lapis dengan pensil.
* 3 Sebuah gergaji gulir, jigsaw, gergaji coping, band-gergaji, atau fret gergaji ini digunakan untuk memotong bentuk bumerang dari kayu lapis. Ini potongan dasar disebut kosong.
* 4 Sebagai alternatif untuk memotong kosong satu bagian, dua sayap terpisah dapat dipotong, memungkinkan bagian tumpang tindih di mana mereka akan bergabung. Menggunakan router, setengah ketebalan bagian tumpang tindih dipotong dari setiap sayap. Bagian tumpang tindih bergabung dengan lem kayu dan dijepit bersama-sama sampai sendi mengeras.
* 5 Garis yang digambar di bagian atas kosong untuk menunjukkan wilayah yang akan dibentuk untuk tepi terkemuka dan trailing dari sayap.
* 6 Profil dari sayap dibentuk dengan belt sander atau dengan tangan dengan serak atau pesawat. Bagian atas ujung bagian sayap masing-masing menurun pada sudut 45 °, sedangkan bagian belakang sayap miring ke bawah untuk meninggalkan 0,04-0,08 dalam (1-2 mm) trailing edge tebal. Wajah bawah tepi terkemuka dipotong kembali sedikit. Ujung sayap dibentuk sampai ke ketebalan yang sama dengan trailing edge. Berbagai lapisan kayu lapis berfungsi sebagai garis kontur yang membantu pekerja mencapai lereng seragam.
* 7 Bagian dangkal dapat juga dipotong dari permukaan bagian bawah setiap sayap. Misalnya, ini mungkin terdiri dari strip 2-in (5-cm) panjang dekat ujung sayap dan di belakang tepi terkemuka.

Finishing

* 8 Menggunakan semakin halus (80-250 grit) amplas, permukaan bumerang yang dihaluskan dengan hati-hati dengan orbital sander atau dengan tangan.
* 9 Setelah penyemprotan permukaan dengan pengamplasan sealer, wol baja halus digunakan untuk lebih meratakan permukaan. Sebuah lapisan cat atau kayu noda diikuti oleh satu atau lebih lapis selesai poliuretan jelas.

Tuning

* 10 bumerang ini dilempar beberapa kali untuk menguji kemampuan penerbangan. Beberapa jenis penyesuaian dapat dilakukan untuk menyempurnakan bumerang untuk kinerja yang lebih baik. Misalnya, profil sayap mungkin disesuaikan dengan pengamplasan tambahan.
* 11 Teknik lain tuning untuk menekuk sayap, meningkatkan tips mereka tentang 0,12 inci (3 mm) di atas pesawat dari titik, ini disebut memberikan bumerang sebuah dihedral positif. Mungkin perlu untuk memanaskan bumerang untuk membuatnya cukup fleksibel untuk membungkuk dan untuk membuat penyesuaian permanen. Hal ini dapat dilakukan dengan uap atau bahkan dalam oven microwave.
* 12 memutar sayap untuk menaikkan atau menurunkan tepi terkemuka juga dapat mempengaruhi kinerja bumerang.
* 13 teknik tuning lainnya termasuk pengeboran lubang melalui sayap, memotong slot di tepi terkemuka dari sayap, atau pengeboran lubang dangkal ke bagian bawah sayap dan memasukkan colokan timah atau kuningan untuk menambah berat badan.

Quality Control

Selama proses manufaktur, kualitas bumerang secara berkala diperiksa. Ketidakrataan dalam bumerang seperti sisi yang tidak sama atau benjolan akan mengambil dari desain aerodinamis. Bumerang yang disetujui oleh comities seperti Asosiasi Boomerang Dunia dan Amerika Serikat Boomerang Association (USBA). Kelompok-kelompok ini menetapkan standar dan aturan bahwa setiap kompetisi bumerang harus mematuhi seperti keamanan, keterampilan, dan waktu.
Masa Depan

Boomerang inovasi dapat dikembangkan dalam dua bidang: bahan dan desain. Sebagai bahan baru dikembangkan yang kuat, tahan lama, dan ringan, pembuat bumerang akan mencoba menggunakan mereka secara individu atau dalam kombinasi. Sebagai contoh, bumerang yang terbang selama lebih dari 17 menit terdiri dari cangkang dua lapisan luar dari serat karbon dan Kevlar; shell diisi dengan resin epoksi yang dicampur dengan microballoons fenolik.

Dua inovasi terbaru menunjukkan cara-cara yang desain dapat dimodifikasi untuk meningkatkan aerodinamis. Salah satu yang terlibat membuat permukaan atas dan bawah dari tepi trailing sayap bumerang yang sedikit cekung. Biasanya, permukaan-permukaan yang datar atau sedikit cembung. Desain ini digunakan untuk bumerang yang menetapkan rekor dunia saat ini jarak. Dalam contoh lain, ujung sayap bumerang yang dipotong pada sudut yang membuat mereka tegak lurus dengan garis bayangan yang mengarah ke pusat rotasi. Biasanya, ujung sayap tegak lurus ke centerline dari sayap. Modifikasi ini diciptakan oleh pemegang rekor MTA tidak resmi.

 

 

 

Tags.

 
 
         
About these ads

About BisnisCamp MI Poltek Surabaya

Cara Usaha

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog Stats

  • 607,585 hits

Mohon di baca Ya

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: